Keajaiban Sholat Tahajud

Arti tahajud (al hujud) itu sendiri secara lughawi adalah tidur. Sedangkan makna istilah salat tahajud adalah salat sunnat yang dikerjakan setelah terlebih dahulu tidur malam. Berbeda dengan salat istikharah dan salat hajat yang bahan komunikasinya dengan Allah sudah definitif, salat tahajud dilakukan bukan karena keinginan yang sudah terkonsep, tetapi salat yang fungsinya benar-benar sebagai media pendekatan diri kepada Allah, taqarrub ilallah. Salat tahajud merupakan saat dimana seorang hamba ingin melepas kerinduannya, kepasrahannya dan kemesraannya dengan Tuhan sang Khaliq. Salat tahajud merupakan forum “berduaan” antara dua orang kekasih, seorang mukmin yang rindu, dengan Allah (Yang Maha Pengasih). Oleh karena itu, etikanya, salat tahajud dilakukan ketika orang lain sedang tertidur nyenyak dan tidak dilakukan secara berjamaah, agar suasana berduaan itu tidak terganggu.

Dalam salat tahajud itulah seorang kekasih bisa menangis, tertawa, mengadu dan memadu cintanya. Salat tahajud benar-benar merupakan nilai plus (nafilah) dari kepatuhan seorang hamba kepada Tuhannya. Jika salat lain ditentukan jumlah rakaatnya, maka salat tahajud boleh dilakukan sebanyak kebutuhan orang yang melakukannya, diserahkan kepada orang yang sedang memadu cintanya, seberapa lama ia terpuasi kerinduannya berjumpa dengan sang kekasih. Salat tahajud boleh dua rakaat, 20 rakaat atau seratus rakaat, bergantung tingkat kemesraannya (al inbisath wa al ‘uns). Dalam salat tahajud itulah seorang mukmin bisa mengelana jauh menembus batas ufuk dunia ke alam ruhiah yang tak terbatas, yakni apa yang dikatakan sebagai mikrajnya orang mukmin.

Mengelana ke alam gaib ruhaniah

Mengelana bermakna seseorang berangkat dalam pencarian, tetapi kembali bermakna berjalan menuju ke tempat asal. Yang pertama seseorang lebih dipengaruhi oleh keinginan, yang kedua lebi dipengaruhi oleh keyakinan. Alam gaib artinya wilayah yang tidak nampak. Yang tidak nampak bisa karena terhalang oleh sekat ruang dan waktu atau terhalang oleh perbedaan dimensi. Alam gaib adalah alam dibalik yang nampak . Alam yang nampak dapat terdeteksi oleh teknologi, sedangkan alam gaib hanya terdeteksi oleh perangkat spiritual. Alam mimpi, alam kubur, lam akhirat adalah alam gaib. Puncak dari kegaiban adalah Yang Maha Gaib, Alloh S.W.T.

Seseorang bisa berkelana di alam mimpi, bahkan bisa ber”tele-conference” di alam mimpi, tetapi perjalanan itu tidak bisa dikonfirmasi kecuali oleh “member”. Mimpi ada dua macam; ru’ya al haqq dan adhghotsu ahlam. Yang pertama dijamin benar dan ada nalarnya, yang kedua tidak ada nalarnya dan tidak melahirkan keyakinan.. Pengelanaan spiritual bisa nyampai, bisa juga tersesat, oleh karma itu seorang musafir harus melengkapi diri dengan peta dan kompas dan kalau perlu guide (mursyid) . Pengelana bisa bisa seniman, dukun para normal, failasuf maupun mutadayyin.

Berpulang ke Rahmatullah

Berpulang merujuk tempat asal, oleh karena itu berpulang ke rahmatullah artinya orang kembali ke tempat asalnya, yaitu ke haribaan Allah Yang Maha Rahim. Berpulang ke rahmatullah diilhami oleh kalimat inna lillahi wa inna ilaihi raji`un, sesungguhnya kita ini milk Allah dan akan kembali kepada Nya. Hanya saja ada orang yang secara sadar memprogram hidupnya untuk kembali kepada Nya, ada orang yang tak pernah memprogram, tiba-tiba kaget ketika ditarik kembali dari peredaran.

Mengapa Berpulang ?

Konsep berpulang berasal dari konsep penciptaan. Ada dua teori yang menerangkan bagaimana proses penciptaan makhluk manusia, yaitu teori al faidh (limpahan) dan teori isyraqi (pancaran). Menurut teori pertama, manusia adalah limpahan dari rahmat Allah, ahmat Alloh yang sangat besar melimpah, salah satu limpahannya adalah manusia. Oleh karena itu di dalam diri manusia juga terdapat rasa kasih saying dengan kadar yang berbeda-beda. Nah kekuatan rahmat yang memuncak memunculkan kerinduan untuk “berpulang” ke rahmatullah.

Sedangkan menurut teori kedua, manusia adalan pancaran dari cahaya (nur) Allah, oleh karena itu di dalam diri manusia ada kekuatan cahaya (nur) kebenaran yang tidak bisa berdusta, disebut nurani. Sebagai ciptaan Tuhan yang Maha Sempurna, manusia adalah “tajalli” (perwujudan) dari kebesaran Allah, oleh karena itu jika Allah memiliki sifat Maha Suci, maka di dalam diri manusia ada bakat-bakat kesucian. Jika Allah Maha Pengasih Penyayang, maka di dalam diri mansuia ada rasa kasih sayang, jika Allah Maha Besar, maka pada diri manusia juga terkadang muncul sifat merasa besar (takabbur). Pokoknya semua sifat-sifat Allah (yang Maha sempurna) menampakkan jejaknya secara tidak sempurna pada manusia yang diciptakannya.

Sebagaimana panas matahari selalu berusaha kembali ke panas asalnya di atas, maka manusia pun secara sadar atau tidak sadar sering merindukan untuk kembali mendekat ke cahaya asalnya, Alloh S.W.T.Perjalan berpulang yang diprogram disebut taqarrub ilallah, mendekatkan diri kepada Allah.

Tiga Jalan Berpulang

Ketika orang secara sadar harus kembali kepada Tuhan, maka ia harus membayangkan peta perjalanan, mau lewat mana, jalan pintas, jalan raya atau jalan alternatip.

· Jalan Raya. Yang dimaksud jalan raya adalah jalan biasa, konvensional, jelas arah dan rambu-rambunya sehingga tidak membutuhkan guide tertentu. Jalan ini dalam ilmu tasauf disebut thoriqat al akhyar, jalannya orang-orang baik, atau disebut juga thoriqot as syar`I, jalan syari`at.

· Jalan pintas. Yang dimaksud dengan jalan pintas adalah jalan yang tidak rumit, bisa lebih pendek tetapi butuh kekuatan ektra. Jalan ini dalam ilmu tasauf disebut thoriqot ahl az zikr, jalan dari ahli zikir. Cara berfikir ahl zikir ini sama seperti cara berfikir politik. Jika ingin cepat menembus jalan menuju tujuan, maka orang harus memiliki akses ke penguasa politik atau dipersepsi sebagai pendukung politik. Jika ingin melewati kerumunan massa PDI, teriakkan Hidup Megawati, pasti aman. Jika ingin melewati kerumunan massa PKS , teriakkan Hidup Adang Dani, pasti aman, jika lewat kerumunan massa PKB, teriakkan hidup Gus Dur, begitu seterusnya. Nah penguasa yang sesungguhnya dari alam kehidupan ini adalahAlloh SWT, oleh karena itu jika ingin aman menuju kepada Nya selalulah berzikir menyebut Nya, pasti aman.

· Jalan alternatip. Jalan ini biasanya lebih jauh, tetapi disana banyak dijumpai keindahan pemandangan. Orang mau bersusah payah melewati jalan alternatip, meski jauh dan berat, tetapi mereka merasa senang. Jalan ini menurut Islam disebut thoriqat mujahadat as syaqa’, jalan yang penuh dengan kesulitan. Orang yang memilih jalan ini, malu tidur di kasur, malu makan enak, malu berpakaian mewah, malu naik pesawat, karena merasa tidak pandai menysukuri nikmat Tuhan yang telah memberi kaki. Pergi haji mereka memilih naik sepeda atau jalan kaki, pokoknya semua-yang tidak enak itulah yang mereka pilih, dan mereka merasa nikmat.

keyword: keajaiban alam kubur, tahajud yang benar, keajaiban alam gaib, keajaiban tahajud, www keajaiban alam, sholat tahajud yang benar, Www keajaiban alam com, keajaiban shalat tahajud, kebesaran sholat tahajud, perbedaan sholat hajat dan tahajud, alam gaib menurut islam, keajaiban alam kubur 2010, arti tahajud, keajaiban di alam kubur, alam kubur menurut islam, sholat istiqoroh, shalat tahajud, solat tahajud, keajaiban allah di alam kubur, perbedaan sholat tahajud dan sholat hajat, arti mimpi sholat isya berjamaah menurut islam, www doa sholat tahajjut, tafsir mimpi sholat di jln raya, www keajaiban di dunia co id, www doa sholat tahajud, www keajaiban dAlm kubur com, tafsir mimpi sholat tahajud berjamaah, perbedaan shalat tahajud dan istikharah, arti mimpi sedang sholat 2010, Beda istikharah dengan tahajud

Leave a Reply